Selasa, 20 Agustus 2013

AIESEC versi gue

Helooooooo semua, kali ini gue bakal mengepost tentang AIESEC. Betewe, gue bakal pake bahasa Indonesia karena emang gue lebih jago menulis dalam bahasa Indonesia daripada Bahasa Inggris yang buat gue susaaaaaaaaah banget. Dan ini juga biar dapat mesej yang mau ke sampaikan dari tulisan ini. Dan di tulisan ini ga bakal ada gambar-gambar alay atau polos tulisan doang hehehhe

Oh iya, AIESEC, itu apa sih? yang belum tau langsung aja klik disini gue langsung bawa ke situs AIESEC UI yah. lohh, kok UI?? ya secara gue lahir dan gede di AIESEC UI. hehehe. Jadi secara umum menurut gue AIESEC itu organisasi internasional yang diisi oleh pemuda (yaitu anak-anak mahasiswa) gitu dengan bermodalkan kepemimpinan dan pertukaran pelajar (Exchange, tapi bukan student exchange yang seperti biasanya). Dan AIESEC itu udah gede banget scope-nya.

Gue gabung di AIESEC sejak april 2011 gue diumumkan keterima sebagai salah satu anggota di AIESEC UI. yang gue tahu tuh AIESEC itu harus pake bahasa inggris, nah kan gue mau banget memperbaiki bahasa inggris gue yang amburadul ini dengan gabung di AIESEC dan juga gue suka yang internasional-internasional gitu.

Setelah gue di AIESEC Lebih dari 2 tahun, orang-orang pada ngenal gue sebagai anak AIESEC daripada anak salah satu jurusan di fakultas teknik UI. Ya wajar sih, isi facebook gue semua tentang AIESEC dan kroni-kroni-nya hehehhe. Terus kan di AIESEC identik dengan orang asing atau bule-nya. Nah, makin banyak tuh yang penasaran ama gue pastinya, gimana enggak, banyak banget koleksi foto gue ama bule (bangga??? engga sih) yang beda-beda tiap waktu, sampe temen gue julukin gue Germo Bule hahaha sakin gue sering bawa bule ke rumah dia. Okay itu buat intermezzo aja.

Sekarang ke inti dari isi post gue di sini. sebagai Informasi, AIESEC itu dikenal dengan kehidupan glamor dan serba hedon a la barat-baratan serta tempat orang tajir lah, atau nggak menengah ke atas. Itu yang gue dapat dari temen-temen gue non-AIESEC, dan itu pun ga cuma satu atau dua orang aja, tapi buannnyyyaaaak. Gue sebagai anak AIESEC dan juga teman-teman mereka kudu bersikap objektif kan, dan menurut gue mereka ga salah juga. Memang AIESEC ini isinya (sebagain besar) anak-anak seperti yang gue tulis di atas. Jadi lo anak-anak jenis mereka dongs?? anak-anak party all night long, tajir gila, hedonisme, uang takbakal habis?? Hmm.... gue berharap sih seperti itu hahahaha, tapi kenyataannya gue mendekati lah (maunya juga...) hehehe, gimana enggak, kalo di tempat lain mereka bingung cari tebengan mobil, kalo di AIESEC bingung cari parkiran mobil dan juga bingung cari orang yang mau dikasih tebeng ehhehehe (lebay dikit sih)

Jujur aja, gue bukan dari kalangan yang elite a la Anak AIESEC yang terkenal seperti di atas. Dan memang AIESEC seperti ini, tempat para anak-anak yang beruang lebih, tapi tidak menutup kemungkinan yang tidak buat menjadi anggota juga (Ini kayaknya di AIESEC Seluruh dunia kayak gini). Gue, seorang pelajar di kampus UI yang merantau ke depok dari kampung kecil di kabupaten Banyuwangi yang bisa dibilang beda 178 derajat dengan kota jakarta (hampir 180 derajat). Gue anak seorang petani tradisional di kampung gue dan gue bukan dari kalangan yang bisa dibilang berada, tetapi guu hidup "cukup" kok buat daily basic needs. Bukan yang dibilang berkecukupan yah! tapi buat hidup bisa lah di jakarta dan depok. Dan gue sekarang udah membiayai hidup gue sendiri (dengan dukungan orang tua dong pastinya, tapi sudah tidak secara finansial lagi).

Lhoo?? Kok lo masih bisa eksis di AIESEC???
Mana gue tau kan. Karena menurut gue di AIESEC ini gue ingin mengembangkan diri gue, terserah mau temen-temen gue setajir kayak apa mank gue peduli?? gue peduli banget malah, jadi gue tau diri kapan gue menempatkan diri gue, dan ga mungkin kan gue ngajak tuh anak makan di warteg murah yang bisa dibilang kurag bersih? Naik angkot juga?? boro-boro naik angkot, jalan kaki dikit aja ga mau hehehhe. 

Terus ada junior gue nanya ke gue (gara-gara gue sering ngenalin bule ke doi sih), "Kak, AIESEC enak ga sih? kayaknya seru deh. Tapi mahal ga kak kalau mau jadi anggota AIESEC??" langsung gue shiokkkkk banget denger kata doi, terus gue bilang aja "You pay what you get, pay more get more!" heheheh sambil bercanda. Terus gie bilang ke doi kalo yang lo lihat Anak AIESEC yang serba borjuis itu bener juga membuat gaya berpikir dia seperti itu, tetapi dia juga kudu lihat gue, gimana gue hidup yang harus makan warteg hampir tiap hari biar bisa hidup dan kehidupan serba "miris" gue hehhehehe....

Dan di sini gue bilang, Gue bukan orang yang seperti itu, dan gue tau diri dimana gue menempatkan diri. Kalo dibilang AIESEC Isinya anak hedon, yang lo cuma lihat bagian itu aja, tapi kalo lo ngelihat keseluruhan, lo bakal dapat banyak dari yang sekedar itu. Lo ga perlu ikut-ikutan hedon, ke bar tiap malam, makan di restoran ternama tiap hari, lo kalo tau keterbatasan lo, lo ga perlu maksain, yang perlu lo paksain adalah gimana lo bisa dapat insight sebanyak-banyaknya serta pengalaman yang luar biasa di AIESEC. Dan gue dengan kehidupan gue seperti ini, syukurlah bisa mengikuti alur AIESEC dengan baik dan sesuai arah, walaupun kadang-kdang masalah finansial membelit, tapi itu bukan halangan!! Jadi, Kalo lo pikir AIESEC itu mahal, lo coba lo rasakan dan lo cari dari diri lo!! Bisa jadi itu adalah bentuk kecemburuan lo! :)

Have a nice day
Depok, 20 agustus 2013

1 komentar:

  1. Keren mas...

    Bisa minta nama facebook nya mas supaya bisa berteman

    BalasHapus